Belajar Renang Gaya Kupu – Kupu

SB1M 450 x 450 untuk dibawah artikel

Belajar Renang Gaya Kupu – Kupu
Gaya Kupu-kupu dalam perkembangan berasal dari gaya dada. Gaya kupukupu dinamakan pula gaya dolphin, karena kedua kaki seperti gerakan ikan dolphin atau lumba-lumba. Gaya kupu-kupu atau butterfly karena gerakan kedua lengan pada waktu keluar dari dalam air diayunkan ke muka. Dahulu gaya mi kurang disenangi orang, karena adanya faktor-faktor yang merugikan.Gerakan lengan menekan dan menarik sampai belakang, menimbulkan perubahan sikap badan dan merupakan kerugian bagi perenang. Di samping itu ada pula keuntungannya, yaitu kekuatan mendorong dan menarik lengan sampai belakang sangat besar dan gerakan kedua lengan mengayun ke muka melalui udara, tahanan muka sangat kecil.Dalam belajar gaya kupu-kupu masalah teknis yang mendapat perhatian meliputi hal-hal berikut:

  1. posisi badan
  2. gerakan kaki
  3. gerakan lengan
  4. pengambilan nafas
  5. koordinasi gerakan. 

Posisi badan telungkup, kedua lengan dan kaki lurus; kepala di atas permukaan air lebih kurang sampai setinggi mata. Badan mendatar dan sedapat mungkin lurus.
Gerakan kaki adalah gerakan dolphin, pelaksanaannya sama seperti gerakan kaki pada gaya krol, hanya gerak pukulan kedua kaki bersama-sama. – Sikap permulaan: kedua kaki rapat dan rileks; pergelangan kaki dan jari-jari kaki lemas; seluruh telapak kaki mengarah ke atas, sejajar dengan permukaan air.

- Gerak pukulan: gerakan dimulai dengan mengangkat panggul, diikuti dengan lutut sedikit ditekuk, dan mengangkat tumit ke permukaan air. Setelah tumit sampai di permukaan air, panggul diturunkan, lutut tetap ditekuk, dan ibu jari kaki lurus. Dorongan maksimal akan diperoleh atas daya dorong kedua kaki secara simultan/bersama-sama ke bawah sampai kedua lutut betul-betul lurus, dengan gerakan lanjutan pergelangan kaki dan kaki. Gerakan kembali dimulai lagi dengan mengangkat panggul.
- Gerakan kembali (recovery): dengan lutut ditekuk kedua kaki diangkat menuju ke permukaan air, pergelangan kaki rileks. Bila kedua kaki mendekati permukaan air, kedua pergelangan kaki bergerak sehingga telapak kaki mendatar menghadap ke atas. Pada akhir gerakan kembali, kedua lutut sedikit terpisah, dan panggul juga sedikit ditekuk (fleksi). Saat itu kedua kaki dalam posisi siap untuk bergerak. Gerakan itu dilakukan dengan kuat dan cepat meluruskan kedua kaki ke arah belakang dan agak ke bawah. Karena kecepatan ke depan tergantung pada gerakan bagian belakang, pukulan yang berlebihan jelas akan menghasilkan kelebihan gerakan ke bawah, karena itu perlu dihindari.

Leave a Reply